PERISTIWA AKHIR ZAMAN

Dari Nawwas Bin Sam'an R.a, katanya: Rasulullah S.a.w menyebut perihal dajjal serta menyatakan: "..sebenarnya dajjal itu seorang muda yang rambutnya kerinting, biji matanya timbul (buta sebelah),...sebenarnya ia akan keluar di satu jalan di antara negeri Syam dengan negeri Iraq, serta ia akan melakukan kerosakan di serata tempat yang ia sampai kepadanya (dengan menjadikan kampung orang itu yang menerima dakwaannya sebagai Tuhan itu mewah makmur, dan kampung orang yang enggan menerima dakwaannya itu susah meleset, dan dengan menunjukkan kepandaian sihirnya dengan menjadikan tempat yang terbiar dan tanah yang kering kontang mengeluarkan khazanah buminya dan tumbuh- tumbuhan yang menghijau subur, juga menjadikan orang muda yang kuat gagah terpenggal badannya dan dicampakkan yang satu jauh dari yang satu lagi kemudian diserunya, lalu kedua potongan badan itu bersatu dan orang muda itu pun hidup semula dengan tersenyum- senyum seolah- olah tidak ada sesuatu yang menimpanya. Demikian juga mana- mana yang menyembahnya dimasukkan ke dalam syurganya yang dirasai oleh orang itu sebagai neraka, sebaliknya orang yang enggan menyembahnya dimasukkan ke dalam nerakanya yang dirasai oleh orang itu sebagai syurga dan lain- lain lagi)". Nabi S.a.w bersabda lagi: " Wahai kalian hamba Allah! Setelah kamu mengetahui demikian maka tetapkanlah iman kamu, jangan terpengaruh kepada dakwaannya!". Kami bertanya: " Ya Rasulullah! Berapa lama ia bermaharajalela di bumi?". Baginda S.a.w menjawab: " empat puluh hari iaitu pada
hari yang pertama..panjangnya seperti setahun, dan hari yang kedua..panjangnya seperti sebulan, dan hari yang ketiga..seperti seminggu, manakala hari- hari yang lain seperti hari- hari kamu yang biasa." kami bertanya lagi, "Ya Rasulullah! Jika demikian, hari yang panjangnya seperti setahun itu misalnya cukupkah kami mengerjakan padanya sembahyang untuk sehari?". Baginda S.a.w menjawab: " tidak, kirakanlah masa untuk mengerjakan  sembahyang itu sekadar masa yang biasa kamu lakukan,"...Baginda S.a.w menerangkan lagi: " semasa dajjal itu bermaharajalela, Allah S.w.t menghantar turun Nabi Isa Al- Masih anak Maryam lalu ia turun berhampiran dengan menara putih yang letaknya di timur bandar Damsyik. Maka Nabi Isa pun mengajar dajjal sehingga dapat menawannya di pintu qariah yang bernama 'lud', lalu membunuhnya. Setelah itu datanglah suatu kaum yang Allah selamatkan dari bencana dajjal itu mengadap Nabi Isa A.s, lalu Nabi Isa hapuskan kesan kedukaan dan kesedihan dari air muka mereka dengan menyatakan bahawa dajjal telah pun dibunuh serta mengembirakan mereka dengan darjat- darjat kedudukan mereka di dalam syurga," Nabi S.a.w menerangkan lagi: " bahawa semasa Nabi Isa sedang menerangkan perkara- perkara yang mengembirakan mereka, Allah S.w.t mewahyukan kepada Nabi Isa dengan firman-Nya: ' bahawa Aku telah mengeluarkan sekumpulan hamba- hamba-Ku (yakjuj dan makjuj) yang tidak ada daya upaya bagi sesiapa pun memerangi mereka, oleh itu maka bawalah hamba- hamba-Ku yang bersama- samamu berlindung di Bukit Tursina,' dan Allah S.w.t mengeluarkan yakjuj dan makjuj. Mereka pun meluru turun dari tiap- tiap tempat yang tinggi, Nabi Isa dan pengikut- pengikutnya pun terkepung lama di
bukit itu sehingga kepala lembu menjadi lebih berharga dan lebih baik kepada mereka dari seratus dinar kepada seorang kamu sekarang. Lalu Nabi Isa dan pengikut- pengikutnya merayu kepada Allah supaya membinasakan musuh mereka. Maka Allah S.w.t hantarkan ulat- ulat menyerang batang leher yakjuj dan makjuj itu, mereka pun mati bergelimpangan dengan serentak  seperti matinya satu jiwa. Kemudian Nabi Isa dan pengikut- pengikut-Nya turun dari bukit itu, lalu mereka dapati tidak ada barang sejengkal pun di bumi melainkan penuh dengan bau hapak dan busuk di sebabkan oleh bangkai yakjuj dan makjuj itu. Maka Nabi Isa dan pengikut- pengikutnya merayu lagi kepada Allah, lalu Allah S.w.t hantarkan kumpulan burung yang batang lehernya seperti batang leher unta, maka kumpulan burung itu pun mengikut serta mencampakkan bangkai- bangkai itu ke tempat yang dikehendaki Allah. Kemudian Allah S.w.t  turunkan hujan lebat yang sebarang bangunan tidak dapat menahan airnya daripada meliputi serta mencuci muka bumi sehingga menjadi bersih dan rata seperti cermin. Kemudian Allah S.w.t berfirman kepada bumi: ' tumbuhkanlah tanamanmu serta keluarkanlah buahmu, dan kembalikanlah segala nikmatmu'. Maka pada masa itu sebilangan orang  boleh kenyang dengan memakan sebiji  buah delima, dan boleh berteduh dengan kulitnya, dan pada masa itu juga diberkatkan Tuhan pada susu sehingga susu seekor unta perahan, mencukupi untuk diminum oleh satu kaum yang besar jumlahnya, dan susu seekor lembu perahan, mencukupi untk diminum oleh satu kabilah, dan susu seekor kambing perahan, mencukupi untuk diminum oleh satu suku kaum." Nabi S.a.w bersabda lagi: " semasa manusia sedang menikmati kemakmuran dan kemewahan yang tersebut, tiba- tiba Allah S.w.t menghantarkan sejenis angin yang baik, lalu memgambil nyawa tiap- tiap orang yang baik iaitu mukmin dan muslim. Dan tinggallah sahaja orang- orang yang jahat dengan keadaan bercakaran sesama sendiri dan berhubung jenis seperti haiwan, maka pada zaman mereka inilah berlakunya hari kiamat." (dan pada satu rawi yang lain: " kemudian Allah menghantarkan sejenis angin yang sejuk nyaman, yang datangnya dari arah negeri Syam, maka pada saat itu tidak tinggal di atas muka bumi seorang pun yang terdapat di dalam hatinya seberat zarah kebaikan atau iman melainkan diambil nyawanya oleh angin itu." Nabi S.a.w bersabda lagi: " maka tinggallah sahaja orang- orang jahat yang cepat bergerak melakukan maksiat dan kederhakaan secepat burung terbang dan yang menceroboh serta menzalimi satu sama lain seperti binatang buas, mereka tidak suka dan tidak mengenal perkara yang baik, dan tidak benci serta tidak melarang daripada melakukan perkara yang buruk. Pada saat itu syaitan menyamar diri kepada mereka serta bertanya: ' tidak malukah kamu meninggalkan jalan mendampingkan diri kepada Allah? Tidak mahukah kamu menurut ajakanku?' Maka mereka bertanya: ' jika demikian, apa yang engkau suruh kami lakukan?'. Syaitan pun menyuruh mereka menyembah berhala untuk mendampingkan diri mereka dengan Tuhan (konon), mereka menerima ajakan syaitan itu lalu menyembah berhala, sedang rezeki mereka mencurah- curah dan penghidupan mereka baik dan mewah, kemudian ditiup sangkakala yang pertama yang mematikan segala yang bernyawa...").
(Hadis Riwayat Muslim)