JANGAN FIKIRKAN ZAT ALLAH

Dari Ibnu Abas R.a, dari Nabi S.a.w, sabdanya: " Fikirkanlah mengenai segala apa jua (yang diciptakan Allah), tetapi janganlah kamu memikirkan zat Allah.."
(Hadis Riwayat Abu Syeikh)

Di dalam hadis lain juga menyebutkan:

Dari Abu Dzar R.a, dari Nabi S.a.w, sabdanya: " Fikirkanlah mengenai segala makhluk Allah dan janganlah kamu memikirkan tentang Zat Allah kerana yang demikian menyebabkan kamu binasa (dalam kesesatan)."
(Hadis Riwayat Abu Syeikh)

Dari Ibnu Umar R.a, dari Nabi S.a.w, sabdanya: " Fikirkanlah mengenai segala nikmat Allah dan pemberian-Nya dan janganlah kamu memikirkan tentang Zat Allah."
(Hadis Riwayat Abu Syeikh dan Al Tabrani) 

Cara mengenal sesuatu sudah tentu dengan jalan mengenal sifat- sifatnya. Maka demikianlah pula cara mengenal Allah S.w.t yang wajib al wujud, tak dapat tidak dengan jalan mengenal sifat- sifat-Nya. Tetapi sifat- sifat Allah yang Maha Tinggi dan Maha Kuasa itu tidak dapat dicapai dengan pancaindera, hanya dapat diyakini dari kesan sifat- sifatnya yang ternyata pada kejadian- kejadian alam yang diciptakan-Nya.

Meskipun manusia dilengkapkan dengan akal untuk memikir dan menimbang apa yang diperhati dan ditelitinya dari kejadian- kejadian alam yang tercipta dengan indah dan teratur, bahkan manusia disuruh berbuat demikian untuk kebaikan dan keselamatan dirinya di dunia dan akhirat, tetapi akal manusia itu adalah terbatas setakat perkara- perkara dan benda- benda yang ada dalam alam nyata ini yang dapat dicapai oleh pancaindera dan alat- alatnya sahaja. Maka dengan keadaan demikian, sudah tentu ia tidak dapat memikirkan sama sekali tentang zat Allah S.w.t yang bukannya dari jenis- jenis benda dan tidak ada sesuatu pun yang menyamai-Nya.

Oleh sebab itulah junjungan kita Nabi Muhammad S.a.w yang diutus oleh Allah S.w.t untuk memimpin umat manusia ke jalan yang benar, telah menerangkan tentang cara menggunakan fikiran untuk "Mengenal Allah" dalam beberapa hadis yang diriwayatkan oleh tiga orang sahabat Baginda S.a.w iaitu Ibnu 'Abas, Abu Dzar dan Ibnu Umar R.a.

Hadis- hadis itu meskipun berlainan sedikit di antara satu dengan yang lain tentang lafaznya, tetapi sama sahaja maksudnya iaitu menyuruh kepada tiap- tiap orang memikirkan segala kejadian dalam alam yang telah diciptakan oleh Allah S.w.t dan pelbagai jenis nikmat yang telah dikurniakan-Nya. Serentak dengan itu Baginda S.a.w melarang keras daripada memikirkan tentang 'Zat Allah' kerana yang demikian bukan sahaja tidak dicapai oleh akal fikiran bahkan akan menjerumuskan orang yang melakukannya dalam kesesatan.

Zat Allah S.w.t adalah Zat yang Maha Tinggi, tidak dapat diketahui hakikatnya oleh akal yang memang terhad kawasannya dan terbatas kemampuannya. Oleh itu, hal ini tidak menjadi masalah dan tidak patut dijadikan satu perkara yang dimusykilkan. Soal kita tidak mengetahui hakikat sesuatu, tidak menjadi hal, asalkan kita dapat mengetahui sifat- sifat-Nya dan faedah- faedah yang didapati daripada-Nya sesuai dengan keperluan kita.

Contohnya:

Tenaga elektrik dan besi berani yang kita sentiasa menggunakannya dan mengambil faedah daripadanya, tidak diketahui hakikatnya dan ahli sains sendiri tidak juga mengetahuinya dan tidak pernah menjelaskan hakikatnya kepada kita.

Maka itu, bagaimana seseorang hendak mengetahui hakikat Zat Allah yang Maha Tinggi dan yang tidak ada sesuatu pun yang menyamainya? Sedangkan banyak di antara benda- benda yang diciptakannya iaitu yang ada di sekeliling kita tidak juga diketahui hakikatnya oleh akal kita.

Sekiranya seseorang itu cuba juga memikirkan tentang hakikat Zat Allah yang tidak ada taranya itu, sudah tentu fikirannya memberi satu gambaran yang tidak benar dan tidak tepat dengan hakikatnya yang sebenar dan ini adalah buruk padahnya sebagaimana yang diterangkan oleh Rasulullah S.a.w dalam hadis- hadis yang tersebut kerana orang itu telah menggunakan akalnya pada bukan tempatnya.

Wallahu a'lam.